Nurul Nasuha
Maulidur rasul part 2
26 January 2013 • 15:15 • 2 000 comment(s)


. Assalamualaikum .

Rasanya belum terlambat untuk Nurul post lagi mengenai baginda Rasulullah . Lagi pun bukan hanya pada hari Maulidur Rasul sahaja kita patut ingat dengan Rasulullah tapi jugak untuk sepanjang hidup kita .

Hari Nurul akan cerita mengenai Pengalaman-Pengalaman Penting Nabi Muhammad S.A.W seperti yang Nurul katakan di SINI

Pengalaman-Pengalaman penting Nabi Muhammad S.A.W :

     Ketika berumur 12 tahun , Nabi Muhammad S.A.W mengikuti bapa saudaranya , Abu Thalib membawa barang dagangan ke Syam . Sebelum sampai ke kota Syam iaitu baru sampai di Busyra , bertemulah kafilah  Abu Thalib dengan seorang pendeta Nasrani yang alim , namanya Buhaira . Pendeta itu melihat ada tanda-tanda kenabian pada diri Muhammad S.A.W . Maka dinasihatilah Abu Thalib agar segera membawa anak saudaranya itu pulang ke Mekah , sebab pendeta itu khuatir kalau-kalau Muhammad S.A.W ditemukan oleh orang Yahudi yang pasti akan menganiayanya . Abu Thalib segera menyelesaikan dagangannya dan kembali ke Mekah . 

     Nabi Muhammad S.A.W sebagaimana biasanya pada masa kanak-kanak itu , dia kembali ke pekerjaannya mengembala kambing ( kambing keluarga dan kambing penduduk Mekah yang lain dipercayakan kepadanya ) . Pekerjaan mengembala kambing ini membuahkan didikan yang amat baik pada diri Nabi , kerana pekerjaan itu memerlukan kesabaran dan ketenangan serta keterampilan dalam tindakan .

     Di waktu Nabi Muhammad S.A.W berumur lebih atau kurang 15 tahun , terjadilah peristiwa yang bersejarah bagi penduduk Mekah , iaitu kejadian peperangan antara suku Quraisy dan Kinanah di satu pihak , dengan suku Qais 'Ailan di lain pihak . Nabi Muhammad S.A.W ikut aktif dalam peperangan ini memberikan bantuan kepada bapa-bapa saudaranya dengan menyediakan keperluan peperangan .

    Peperangan ini terjadi di daerah suci , pada bulan suci , iaitu bulan Zulqaedah . Menurut pandangan bangsa Arab , peristiwa itu adalah pelanggaran terhadap kesucian , kerana melanggar kesucian bulan Zulqaedah , sebenarnya dilarang berkelahi dan berperang menumpahkan darah . Oleh kerana demikian , perang tersebut dinamakan Harbul Fijar yang ertinya perang yang memecahkan kesucian .

     Semenjak wafatnya Abdul Muththalib , kota Mekah mengalami kemerosotan . Keamanan harta benda , diri peribadi tidak mendapat jaminan . Orang-orang asing menderita segala macam pemerasan terang-terangan . Kadang-kadang mereka dirompak , bukan saja barang dan harta bendanya , akan tetapi juga isteri dan anak perempuannya . Perbuatan-perbuatan yang demikian membawa suasana kacau dan genting di Mekah . Jika hal itu dibiarkan berlarutan ia akan merugikan penduduk Mekah sendiri ( Quraisy ) . akhirnya timbullah keinsafan dalam kalangan pemimpin-pemimpin Quraisy untuk memulihkan kembali ketertiban kota Mekah itu . Maka berkumpullah pemuka-pemuka dari Bani Hasyim , Bani Muththalib , Bani Asad Bin 'Uzza , Bani Zuhrah Bin Kilab , Bani Tamim Bin Murrah . Dalam pertemuan ini pemimpin-pemimpin Quraisy mengikat sumpah , bahwa tiada seorang pun yang akan teraniaya lagi di kota Mekah baik olah penduduknya sendiri ataupun orang lain . Barangsiapa yang teraniaya , dia harus dibela bersama-sama . Demikianlah isi dari sumpah itu yang dalam sejarah disebut Halfulfudhul . Nabi Muhammad S.A.W sendiri mengatakan sesudah menjadi Rasul bahwa dia menyaksikan pertemuan bapa-bapa saudaranya itu di rumah Abdullah bin Juda'an , di waktu berusia belasan tahun .

     Hasil pertemuan pemuka-pemuka Quraisy itu membawa perubahan yang baik bagi kota Mekah , hingga kota nin kembali aman dan selanjutnya memegang peranan penting dalam sejarah perkembangan bangsa Arab .

     Meningkat dewasa , Nabi Muhammad S.A.W mula berusaha sendiri dalam hidupnya . Ini kerana Nabi terkenal sebagai orang yang jujur , maka seorang janda kaya bernama Siti Khadijah mempercayai beliau untuk membawa barang dagangannya ke Syam . Dalam perjalanan ke Syam , beliau ditemani oleh seorang pembantu Siti Khadijah yang bernama Maisarah . Setelah selesai menjual belikan barang dagangan di Syam , dengan memperoleh laba yang tidak sedikit , mereka pun kembali ke Mekah .

     Sesudah nabi Muhammad S.A.W pulang dari perjalanan ke Syam itu , datanglah lamaran dari pihak Siti Khadijah kepada beliau , lalu beliau menyampaikan hal itu kepada bapa saudaranya . Setelah mencapai kata sepakat , pernikahan itu pun berlangsung , pada waktu itu umur Nabi lebih atau kurang 25 tahun sedang umur Siti Khadijah lebih atau kurang 40 tahun .

     Perkahwinan ini telh memberi Muhammad S.A.W ketenangan dan ketenteraman , Muhammad S.A.W memperoleh cinta dan kasih yang tulus dari seorang perempuan yang kemudian harinya merupakan orang pertama yang mengakui kerasulan baginda dan sentiasa siap sedia menyertai baginda dalam segala penderitaan dan kesusahan dengan pengorbanan harta sekalipun .

     Nama Nabi Muhammad S.A.W bertambah popular dalam kalangan penduduk Mekah , sesudah beliau mendamaikan pemuka-pemuka Quraisy dalam segala persengketaan mereka memperbaharui bentuk Ka'abah . Pada permualaannya mereka nampak bersatu dan bergotong-royong mengerjakan pembaharuan Ka'abah itu . Tetapi ketika sampai kepada perletakkan Batu Hitam ( Al Hajarul Aswad ) ke tempat asalnya , terjadilah perselisihan sengit antara pemuka-pemuka Quraisy . Meraka masing-masing merasa berhak untuk mengembalikan batu suci itu ke tempat asalnya semula . Akhirnya disepakati yang akan menjadi hakim adalah orang yang pertama datang pada saat ini , datanglah Nabi Muhammad S.A.W yang disambut dan segera disetujui meraka , maka diambilnya sehelai kain , lalu dihamparkannya pada Al Hajarul Aswad diletakkannya di tengah-tengah kain itu . Kemudian disuruhnya tiap-tiap pemuka golongan Quraisy bersama-sama mengangkat tepi kain ke tempat asal Al Hajarul Aswad itu . Ketika sampai ke tempatnya , maka Batu Hitam itu diletekkan dengan tangannya sendiri ke tempatnya . 

     Dengan demikian selesailah persengketaan itu dengan membawa kepuasan pada masing-masing golongan . Pada waktu ini usia Nabi sudah 35 tahun dan dikenali dengan nama " Al-Amin " yang dipercaya .

Entry mengenai Rasulullah ini masih ada lagi satu part ( Part 3 ) . So , nantikan lah part 3 , insya Allah esok akan Nurul tulis .

Semoga kita semua mendapat pahala apabila membaca kisah seorang lelaki yang paling agung di muka bumi ini , iaitu Nabi Muhammad S.A.W .

SOME WORDS!


Assalamualaikum~! My name is Nurul Nasuha ! Live in Kedah, Malaysia. I Love Korea !

PROFILE
K-DRAMA

Rewind



SHOUT

Credits



Template By: Nurul Afiqah
Big helped: Aulia
Edited: Sarang